Sudah Siapkah menjadi Suami

Wahai laki-laki, janganlah kalian cuma menuntut ingin mendapatkan istri yang baik dan sempurna. Tapi cobalah telaah diri sendiri dulu apakah kalian telah siap dan telah mampu menjadi suami yang terbaik? Mungkin pertanyaan ini hanyalah teguran/introspeksi buat diri kita semua sebagai laki-laki agar mampu menjalankan tanggung jawab sebagai suami dengan baik.

Seperti kita ketahui, dalam mengerjakan apa pun pasti butuh persiapan, persiapan yang matang menjadi kunci kesuksesan. Demikian pula dengan nikah. persiapan menjadi kata kunci agar pernikahan bisa dijalani dengan baik, baik itu sebelum, ketika, dan sesudah ijab kabul.

Apa saja yang harus dipersiapkan seorang calon suami? Setidaknya ada empat hal.

Pertama, kesiapan untuk menjadi pemimpin. Allah SWT telah menganugerahkan bagi laki-laki kuasa kepemimpinan dalam rumah tangga (QS. An-Nisaa' [4] : 34). Tugas kepemimpinan ini tidak berarti seorang suami lebih tinggi dari yang dipimpin. Jabatan hanya sekadar pembagian tugas, dengan beban tanggungjawab yang lebih besar. Seorang suami bertanggung jawab penuh untuk menafkahi dan membimbing istri serta anak-anaknya selamat dunia akhirat.

Kedua, kesiapan ilmu, khususnya ilmu agama. Seorang suami harus bisa mendidik istrinya. Seorang suami yang kurang ilmu, biasanya hanya bisa ngarang. Orang yang ngarang biasanya cenderung bersikap emosional, mudah marah. Pengetahuan agama yang dimiliki tidak harus sempurna. Setidaknya mengetahui mana yang wajib, sunnah, dan mana yang makruh. Plus ilmu-ilmu penunjang lainnya, seperti kesehatan, psikologi, manajemen keuangan, dan sebagainya. Walau tidak mendalam, setidaknya kita tahu sehingga memiliki pegangan.

Ketiga, kesiapan mental atau ruhiah. Dalam rumahtangga pasti akan ditemukan banyak masalah. Agar kita mampu mengelola masalah secara cerdas dibutuhkan kekuatan mental serta kelapangan hati. Orang yang lemah mental dan imannya, cenderung goyah ketika dihadapkan pada sebuah masalah. Tanpa kesiapan mental dan ruhiyah, masalah kecil bisa menjadi besar, masalah sederhana bisa menjadi rumit.

Keempat, kesiapan finansial atau keuangan. Membangun rumahtangga tidak cukup sekadar cinta dan cita-cita ideal. Yakin bahwa Allah Mahakaya memang penting. Namun keyakinan tersebut harus disempurnakan dengan ikhtiar. Mumpung masih ada waktu, persiapkanlah segalanya dengan matang, banyak belajar, perkuat ibadah, perbanyak do'a, termasuk mempersiapkan mental dan finansial.

Dan akhirnya, saya hanya bisa mendo'akan, semoga pernikahan kita semua diberkahi Allah SWT. Aamiin...

Sumber : http://mtks.kotasantri.com
Next
Previous