Kalau Cowok Patah Hati

Percetakan Undangan Pernikahan Model Unik - ShidiqWeddingCard.com
Gimana ceritanya kalau cowok patah hati? Pake acara nangis kayak cewek, nggak seh? Nah, ini persoalan cowok yang kudu disimak para cewek dan, pastinya cowok

Boyz, banyak cewek yang nyangka kalau cowok itu semuanya buaya, playboy, dan tukang bikin sakit hati para cewek. Banyak cewek berpikir kalo cowok itu hatinya sekeras baja, kagak ada sedihnya. Banyak cewek bilang kalo cowok itu pelit banget untuk meneteskan air mata.

Oke deh, itu emang persepsi cewek yang suka stereotyping terhadap kaum cowok. Pikiran yang datang dari prasangka buruk en keliru tentang cowok. Sebagian pikiran itu ada benarnya. Tapi dikit, dikit banget, bro. Mereka, para cewek, sebenarnya emang hanya tau dikit soal perasaan hati seorang cowok. Yang paling tahu, ya cowok itu sendiri dan Allah Swt. Jadi ‘makasih’ banget buat Sheila on 7 yang bikin lagu Pejantan Tangguh. Lagu itu, terus terang, makin menyudutkan kaum cowok. Bikin dunia semakin percaya kalau cowok itu harus selalu pejantan dan tangguh. Padahal, cowok terkadang ‘betina’ dan looser, nggak tangguh.

Galz, kalau kamu masih menyangka cowok itu kagak bisa sedih en patah hati, sekaranglah saatnya mengubah pandangan itu semua. Lewat tulisan ini, kita pengen buka-bukaan soal derita dan duka mahluk yang suka disebut pejantan tangguh. Bahwa cowok juga bisa patah hati. And it can be so bad.

Mereka juga perasa

“Gw udah pernah diputusin ama cewek,” kata Windi, cowok yang sukses ‘disergap’ SoDa. “Lima kali, malah!” Wuih, banyak betul, Win! Cowok yang baru aja lulus SMU ini ngaku sempat tertekan. Menurutnya, para cewek itu mutusin hubungan dengannya karena orang tuanya nggak setuju. Akhirnya, para cewek yang pernah jadian pun blingsatan meninggalkannya alone. Ihik, ihik!

Bukan cuma Windi yang pernah ngerasa patah hati sebanyak itu. Sebut aja Asep, cowok jangkung yang bisa dicegat SoDa juga ngaku pernah broken heart lebih dari 5 kali. Luka yang paling dalam adalah saat kehadiran orang ketiga. Sang cewek ternyata sering curhat dan jalan bareng dengan cowok laen. Terang aja Asep kagak bisa terima. Mereka pun putus.

Patah hati pastinya meninggalkan luka. Itulah yang dirasakan keduanya. Windi ngaku ia butuh waktu 3 bulan untuk melupakan kisah kasihnya. Untuk menghilangkan luka, ia sering curhat pada temannya. Uniknya, teman curhatnya juga cewek lagi. Tapi Windi mengakui ia nggak pernah jatuh hati pada teman curhatnya. Selain itu, Windi ngaku banyak berolah raga untuk mengalihkan perhatian, dan banyak berdoa.

Asep lain lagi. Meski ngaku nggak terlalu sakit hati dengan mantan pacar-pacarnya, tapi ia suka menenggelamkan diri dalam lagu-lagu melankolis. Lagu Risalah Hati-nya Dewa sering jadi ajang pelarian cowok ini. Selain itu, Asep ngaku suka penasaran dengan keadaan mantan-mantannya; seperti apa sih cowok mereka.

Tapi nggak semua cowok suka ngabisin waktu dalam suasana melankolis kala patah hati. Rekanmu yang lain, Anwar, ngaku ia nggak suka tenggelam dalam suasana berkabung. Meski butuh waktu sampe 6 bulan saat patah hati dari cinta pertamanya, tapi ia lebih milih cari suasana hati yang kondusif. “Nggak usah didramatisirlah,” kata temanmu yang lain, Riki.

Kagak bakal mati

Walah sudah dikuat-kuatin, yang namanya patah hati tetep aja perih di hati. Itu naluriah yang melekat pada semua orang. Semua temanmu di atas mengalaminya saat hubungan (nggak) resmi mereka bubar di tengah jalan. Pacar-pacar mereka pergi begitu saja. Ada yang karena nggak cocok, ada juga yang karena berlabuh di lain hati.

Hal serupa juga dialami mereka yang gagal dalam melamar cewek idaman. Ada perasaan pahit, nelangsa ditambah rasa malu. Ditolak, bo!

Tapi, bagi mereka yang pernah putus cinta, atau lamarannya ditolak, kagak usah khawatir. Sebabnya, cinta yang tak kesampaian itu tidak berbahaya. Cinta bukanlah kebutuhan jasmani layaknya makan dan minum. Kalau tanpa makan manusia bisa meninggal dalam tujuh hari, atau tiga hari tanpa air, tapi tanpa cinta manusia masih bisa survive. Mereka yang mati saat patah hati, itu mah lantaran bunuh diri, bukan semata putus cinta.

Emang sih, ada teori yang datang dari Sigmund Freud, Bapak Psikoanalisa, yang pernah bilang kalau libido seksual adalah dorongan kehidupan manusia. Kalau nggak terpenuhi, menurutnya manusia bisa menderita bahkan mati. Freud juga ngasih saran, supaya manusia bahagia, maka harus memuaskan libido seksual dengan tanpa batas.

Teori ini jelas banyak ngawurnya. Mereka yang jadi budak nafsu justru banyak yang sengsara. Resiko hamil di luar nikah, aborsi, belum lagi ketularan penyakit kelamin. Hiii!

Buat pergaulan sehat

Patah hati bisa karena dua hal; diputusin pacar atau ditolak waktu ngelamar. Tapi kalau dipikir-pikir, kebanyakan cowok yang patah hati sekarang adalah karena pacaran. Padahal, pacaran itu gimanapun juga lebih sering bikin kesel ati, ketimbang having fun-nya. Pacaran itu kan hubungan tanpa ikatan (HTI). Statusnya kagak jelas, tapi soal ‘pengorbanan’ jelas; kudu keluar uang waktu apel, jaga perasaan, en besarnya peluang berbuat yang ‘nggak-nggak’.

Nggak usah deh tergoda untuk menyelami rasa cinta sebelum waktunya. Apalagi dengan cara yang nggak halal. Stay cool, boyz. Bukannya mau nasihatin, tapi kenyataannya remaja yang berpacaran kan nggak serius mau merit, alias nikah. Artinya, sejak awal mereka emang udah bikin peluang untuk putus dan pastinya berlinang air mata, ihik…ihik.

Nah, buat apa menjalin hubungan ama cewek kalo ternyata kitanya sendiri ngasih cek kosong. Kagak janji bakal nikah sama dia. And so on dia juga begitu sama kita. Mereka yang berpacaran kalo ditanya apa bakal mau nikah, biasanya ngejawab “gimana entar deh, sekarang sih kita jalanin aja dulu”. Lho, kok bisa dan mau sih digombalin ama pasangan? Apalagi yang jelas-jelas masih pake seragam putih-biru atau putih-abu-abu, mana bisa dan mau nikah cepet-cepet. Artinya, mereka ngejalin hubungan tanpa ada komitmen serius.

So guyz, berhenti deh menyakiti diri sendiri. Hindari aja hubungan kagak sah dan serius. Kalo emang kita udah ngerasa mantep mau ngejalin hubungan, itu emang kita mau nikah. Lainnya nggak. Dengan begitu kita terhindar dari perbuatan dosa dan ending yang menyedihkan; patah hati.

Obat patah hati

Kalau terlanjur patah hati, karena putus ama pacar atau mutusin pacar setelah baca artikel ini (amin!). Atau karena lamaranmu ditolak akhwat, tetep positive thinking. Seperti kata iklan, ambil enaknya aja.

1. Jangan perparah keadaan. Hindari suasana mellow atau melankolis. Nggak usah deh nyitir lirik lagu Pupus-nya Dewa atau Cinta Sejati-nya Arie Lasso. Itu sama aja membubuhi garam pada luka. Periiih, bro!

2. Inget kalo putus asa itu dosa. Nabi saw. bersabda: “Dosa besar itu adalah mempersekutukan Allah, putus asa dari karunia Allah, dan putus harapan dari rahmat Allah.”(HR Al Bazzar & Thabrani)

3. Jangan menyendiri. Cari teman-teman yang bisa ngasih masukan dan support yang enak. Dengan bergaul dan curhat sedikit beban kita bakal terangkat.

4. Bersyukur. Kalau kamu putus dari pacar, itu tandanya terbebas dari maksiat, mendekati zina. Kamu layak bersyukur. Kalaupun ditolak saat melamar, itu tandanya Allah ngasih tahu bahwa sang akhwat nggak matching ama kamu.

5. Bikin kegiatan positif. Gerakkan badan dan pikiranmu dengan olah raga, membaca, belajar serius. Maka pikiran jadi jernih.

6. Perbanyak taqarrub pada Allah. Dia yang di ‘atas’, akan selalu kasih jalan keluar yang terbaik buat hamba-hambaNya. Oke! [januar]



http://sobatmuda.multiply.com



Next
Previous